April 2009


gw selalu suka kata “perempuan”

selalu.. terdengar istimewa.  sebagian besar krn gw meyakini filosofi kata perempuan yg berasal dari kata empu, yg berarti bijaksana.  dan kenapa perempuan selalu lembut dan minimal punya satu bagian lembut di dirinya? krn ia punya rahim.. yg berarti kelembutan… klo inget itu keanggunan gw lgsg naik bbrp derajat.. langsung pengen sujud sama nyokap,, dan bertekad ga mw lg jadi cewe tukang jagal yg suka malak-malak d terminal lagi.. loh? hehe

dari dulu g nge fans sama beliau ini.. perempuan yang sudah memiliki peran di umurnya yang singkat,, yg menciptakan kesempatan di akhir abad 18 bagi para wanita lainnya,, sosok indonesia tulen nan ayu dan lembut.. yang patuh dengan budaya yg membesarkannya tapi punya pikiran cerdas dan inspiring.. yg ningrat tapi ga “tinggi”, tapi beliau kembali ke bumi dengan bersahajanya… walaupun belum maksimal (krn segala keterbatasan yg melingkupinya).. tapi beliau tetap di hati semua orang.. yg ditiru oleh banyak perempuan tangguh yg bikin gw ber ck ck ck ria dan ingin skali mengikuti jejak mereka..

ga mungkin ada yg ga inget sama lagu waktu kecil begitu kita liat gambar ini!

ga mungkin ada yg ga inget sama lagu waktu kecil begitu kita liat gambar ini!

sayang sepertinya ga mungkin gw nge fans smp ikut the way she dressed.. keknya agak repot yah kondean sama kaenan klo naik ojek.. hehe,,

eh tp i juz wondering,, klo dulu uda ada teknologi inet dan blogging booming.. pasti beliau ini sangat terkenal sebagai penulis yah! hoho.. klo liat ceritanya jaman dulu.. ada tepatnya juga. umur 12 tahun, lagi puber2nya, lagi centil2nya, malah di pingit, belajar keterampilan perempuan, masak lokal+asing,, nge batik (sumpah gw pengen bgt bisa ngebatik.. kayanya seksi gt! hehe).. melukis,, menyulam,,, belajar bhs asing,, ikut pengajian dan banyak baca. i mean, what else do u need? as a woman, itu kan bekal top yg harus dimiliki seorang perempuan? pintar (spy bisa mendidik anak) , tapi juga telaten mengurus suami dan bisa menghadirkan keindahan dlm rumah tangga-sama seperti jati diri perempuan seharusnya. mungkin klo hal itu masih diterapkan -tanpa berusaha mengada-ngada-, ga akan ada KTD, MBA, BP, bunuh diri krn masalah cinta sepele, atau foto2 syur beredar di inet. betapa beradabnya perempuan Indonesia pasti.

tapi,, tak mungkin lah kita memutar roda dunia, ke masa-masa seperti itu.. dengan tangan kita yg kecil ini.. yg bisa gw lakukan sebagai perempuan Indonesia..

hmm hmm apa ya?

hehe

do the best in every things i can do!

pengen selesayin skripsi dg nilai memuaskan,, sekolah lagi… mengajar,, menulis,, bahkan kalau perlu menjadi mentri pendidikan! biar makin banyak yg punya pendidikan tinggi di negeri ini dan negeri ini bisa melompat jauuhh dari negeri2 tetanga dan tetangganya tetangga! ;D

seperti motto R.A Kartini yg sangat simple, tapi bisa membuat namanya harum sampai sekarang…

Aku Mau

Selamat menjadi Kartini masa kini!

Advertisements
let's unite!

let's unite!

masih tercatat sebagai pemilih pemula.. g siy antusias skli untuk “sedikit” berkontribusi dalam pesta demokrasi rakyat ini… g sama skali ga tertarik jadi “golongan hantu atau golongan putih”,, krn masi berprinsip.. ‘klo kaum terpelajar spt mahasiswa ga ikutan milih dan ikut menentukan nasib bangsanya.. dan lalu pemilihan dikuasai oleh kaum preman.. maka lihatlah nanti kualitas caleg yg dipilih oleh mereka.. mungkin blm ada korelasi yg valid.. tapi partisipasi politik itu jadi punya posisi penting.. buat g yg sempet dapet kuliah politik.

tapi.. seperti yg sudah diperkirakan sebelumnya.. pemilihan ini pun tak berjalan mulus sperti tracknya fast n furious… mw ga mw g agak miris sekaligus geli sendiri liat realita pemakaman dan RSJ yg siap menampung caleg tak terpilih.. geli juga melihat koalisi pihak yg kalah.. yg ngotot minta pemilu diulang. c’mon, guys.. tak sadarkah kalian dengan efek panjang pemilu diulang? selain mengabiskan dana.. agenda negara jg jadi mundur,, yg bisa banget mengganggu kestabilan ekonomi yang secara otomatis menimbulkan masalah lagi.. buat rumah ini. soal mekanisme penghitungan suara yg cukup ngawur.. ah.. rumah ini sepertinya terbiasa dengan ngawur-ngawuran deh, tp memang harus ada notice yg clean and clear lah untuk selanjutnya. perubahan itu indah lho!

juga ribut2 soal capres dan cawapres… biar enak gmn klo kita serahkan saja pada calon presiden nantinya.. yg partainya menang (hanya) sekitar 20 persen saja sudah sangat diributkan.. pdhl dulu ada partai yg hampir selalu menang sktr 70%  aja keknya adem2 aja.. (whoops!).

tak ada pesta yang tak usai.. begitu pula pemilu legislatif yg kampanyenya sempet bikin penyanyi dangdut kebanjiran job itu. (ini juga ni contoh kampanye yg ga edukatif.. cuma ngumpulin massa supaya seru ngobral janjinya).. -mengkritisi kutipan metro tv  yg bilang “semoga kemesraan antara wakil rakyat dan rakyat tidak hanya lima tahun sekali-“

mudah-mudahan tgl 8 juli nanti pilihan sudah benar-benar mengerucut, mekanisme benar dan roda kehidupan indonesia pun akan berputar kembali!